Ahad, 14 Oktober 2012

05 di lukut - Google Blog Search

05 di lukut - Google Blog Search


TranQuilitY HaTi: KOTA <b>LUKUT</b> : RAHSIA TERSEMBUNYI DAN <b>...</b>

Posted: 13 Oct 2012 10:07 AM PDT

Balik dari Melaka, bersama sahabat kulaan hamba iaitu tuan Pangeran Satria Nur Aduka. 
Kami terus ambil jalan lama dari Kuala Sungai Baru, terus ke Linggi. 
Kemudian terus ke Port Dickson atau PD sebelum pulang ke Kuala Lumpur semula... 
Apa nama lama Port Dickson ni ye? Memang tak best la sebab masih mengguna pakai nama penjajah sebagai nama kawasan perangainan ini...
Hmmm... di PD ni kami singgah minum sebentar di Pantai Bagan Pinang...

Atas ni gambar para pendekar dari KL bergambar dengan senjata keris masing2 di tepi pantai... Siapa lagi.. Hehehe
Rasanya kalau ramai2 beriadah di pantai PD ni sambil berbusana melayu begini kan bagus....

Pulak tu sambil naik perahu ronda2 laut sekitar sini... InsyaALLAH.... dah ada perancangan tu dalam kepala untuk masa yang akan datang.. Hehehe

Habis bergambar dan jalan2 di pantai PD ni, kami terus ke tapak bersejarah, iaitu muzium Kota Lukut...
Muzium Kota Lukut ini asalnya adalah sebuah tapak kota pertahanan atau sebuah kubu pemerintah melayu iaitu Raja Busu, iaitu anak Sultan Selangor ketika itu...
Kubu ini terletak di puncak bukit yang dikenali sebagai Bukit Gajah Mati atau Bukit Raja, dan boleh dilalui melalui jalan dari arah kaki bukit. Kubu ini menghadap ke arah pekan Lukut dan memberikan pandangan tanpa terlindung oleh Sungai Lukut, persekitarannya dan juga Selat Melaka.

Dibina oleh buruh dari kalangan para banduan, ia adalah bentuk segi empat dengan ukuran kira-kira 200 meter panjang dengan 170 meter lebar. Dinding batu laterit merah dikelilingi oleh parit lapan meter lebar dan antara 8-10 meter. Hutan buluh telah ditanam pada bahagian bawah parit dengan dinding batu diletakkan meriam. Meriam  juga diletakkan di pintu masuk utama ke kubu, di dinding utara, dan pintu masuk yang kecil di sebelah bahagian dinding arah barat.

Dulunya sebelum kemerdekaan, Kota Lukut ini dan kawasan daerah sekitar sini adalah tertakluk di bawah jajahan kerajaan negeri Selangor..... 
Raja Busu adalah anak Sultan Muhammad yang, pada tahun 1824, telah datang ke Lukut dengan pengikut-pengikutnya dari Selangor, Kedah dan negeri-negeri lain untuk membangunkan sumber-sumber bijih timah yang kaya. Beliau menggalakkan pelombong Cina, terutama dari Melaka, menetap di kawasan tersebut dan bekerja di lombong bijih timah. Dia adalah seorang pentadbir yang berkesan dan daerah Lukut menjadi makmur, dengan lebih ramai pelombong Cina dibawa masuk mengembangkan pengeluaran lombong2 bijih timah....


Mengikut sejarah yang tertulis di dalam muzium Kota Lukut ini...

Gambar lama Istana Kota Lukut sebelum dibakar oleh kaum pelombong cina
Pada tahun 1834, Raja Busu memutuskan untuk mengenakan cukai sebanyak sepuluh peratus (10%) ke atas timah semua yang telah diekstrak dan dieksport keluar dari Lukut. Peraturan baru ini telah menyebabkan kemarahan para pelombong dan peniaga cina, serta para penyokong kewangan mereka di Melaka. 
Pada suatu pagi yang gelap, lebih kurang pada bulan September tahun 1834. Satu kejadian tragis dan menyedihkan telah berlaku apabila para pemberontak di kalangan orang cina telah menyerang  istana Raja Busu di Kota Lukut ini. Mereka telah menyusun serangan dengan rapi tanpa diketahui oleh sesiapa di kalangan orang melayu ketika itu.
Para pemberontak ini telah berjaya membunuh para pengawal di sekitar kota. Kemudian mereka mengepung istana Raja Busu. Dengan  dipenuhi perasaan marah yang meluap-luap, mereka menjerit dan menuntut Raja Busu untuk keluar dari istana atau mereka akan MEMBAKAR istananya
Raja Busu yang mendengar kata-kata pemberontak cina yang telah mengepungnya ini menjawab: 
"Kami orang Islam tidak takut untuk mati, lakukanlah apa yang kamu suka jika kamu berani!"
Apabila mendengar jawapan Raja Busu ini, para pemberontak cina telah menyerang dan membakar Istana dan rumah Melayu berdekatan, dengan beratus-ratus orang  melayu yang dirompak dan juga dibunuh. 
Para pemberontak dari kalangan pelombong cina ini telah membunuh mereka dengan KEJAM, termasuk Raja Busu sendiri, isteri dan anak-anaknya. Dipercayai semasa Raja Busu melawan dan keluarganya cuba menyelamatkan diri, mereka telah ditangkap dan telah dicampakkan ke dalam api istana mereka yang sedang terbakar. Adalah dipercayai, hasil rompakan yang diperolehi dari istana Raja Busu berserta segala perhiasan dari China termasuk, emas permata sahaja dianggarkan kira-kira 3,500 paun.
Orang-orang Melayu yang terselamat dari serangan ini  melarikan diri ke kawasan desa dan daerah berhampiran dan segera menyampikan berita sedih ini. 

Mendengarkan berita PEMBUNUHAN RAJA BUSU dan keluarganya yang dibunuh dan dicampakkan ke dalam api istananya sendiri. Orang-orang Melayu di sekitar negeri dan daerah ini telah segera berhimpun dan bersedia untuk menyerang Lukut sebagai membalas dendam atas pembunuhan seorang anak raja Melayu oleh para pendatang cina di sana. 

Akibat serangan balas orang-orang Melayu, orang-orang cina yang memberontak tadi segera melarikan diri ke sempadan British Melaka. Namun mereka telah diserang hendap dan dibunuh oleh orang-orang Melayu yang telah siap sedia mengepung kawasan laluan keluar dari Lukut. 
Akibat serangan balas orang-orang melayu yang marah terhadap KEBIADAPAN, KECURANGAN DAN PENGKHIANATAN orang2 Cina yang membunuh Raja Melayu ketika itu. Ramai orang-orang cina lari memasuki Melaka yang ketika itu dibawah pemerintahan  British Melaka  untuk berlindung. Oleh kerana itu, terdapatlah nama Lubuk Cina di Melaka, iaitu Lubuk Cina Besar dan Lubuk Cina kecil sempena mengambil nama tempat pelarian-pelarian dari kalangan orang cina yang yang berlindung...
Akibat dari serangan balas orang-orang melayu ini juga, banyak kampung-kampung dan lombong milik orang cina di Lukut telah ditinggalkan selama bertahun-tahun.



 Sebelum terjadinya peristiwa 13 Mei 1969 lagi... iaitu 135 tahun kemudian,

masyarakat cina (para pelombong dan peniaga) ketika itu PERNAH  memberontak terhadap pemerintah Melayu Islam sehingga sangggup membunuh  seorang anak raja Melayu iaitu Raja Bungsu!!!


buat Raja Busu dan ahli keluarganya termasuk orang-orang muslim yang terkorban...
Boleh baca juga merujuk dari blog "Sejarah Melayu" ini:




SILA LAWATI muzium Kota Lukut untuk mendapatkan maklumat penuh....

Maklumatnya ada didalam muzium ini... 
Tertera didalam penerangan seperti dalam gambar di atas...

Panjang betul ceritanya... namun itulah dia sejarah buat IKTIBAR kita semua...

Dan mengambil kesempatan ini, kami sempat berposing ibarat mengambil semula semangat para pendekar melayu pada tahun 1834 itu yang membalas dendam terhadap PENGKHIANATAN kaum pendatang yang tergamak membunuh dengan membakar anak Raja Melayu di dalam istananya sendiri...


ALHAMDULILLAH... setiap sejarah dan kejadian ada hikmahnya yang tersendiri...


Jika ada masa mana2 sahabat yang ada masa kelapangan tu, datang melawat ke Kota Lukut ini...


Banyak manafaatnya kerana disini tersimpan rahsia tamadun kerajaan melayu 
lama disini...
DATANG, JANGAN TAK DATANG 

Tiada ulasan:

Catat Komen

ads